Sunday, June 26, 2011

Senget bila senyum

SEKALI pandang wajah Nur Hanisah tidak ada cacat-cela. Dia seorang gadis yang manis dan periang sesuai dengan statusnya sebagai seorang pegawai di sebuah bank. Gadis ini memiliki sifat ramah dan bijak dalam mengendalikan suasana.

Meskipun baru pertama kali datang ke klinik namun dia mudah mesra dan santai. Dia duduk mengadap lap top sementara menunggu saya .

Dalam pertemuan itu kami berbual mengenai banyak perkara. Dia menceritakan kepada saya keresahan hatinya. Apabila dia ketawa atau tersenyum lebar, dengan tidak semena-mena wajahnya menjadi senget. Atas sebab itu dia terpaksa mengawal keadaan. Senyumnya hanya sedikit dan ketawanya sangat sukar didengar. Dia terpaksa melakukan begitu demi menutup masalah yang dihadapinya. Dia juga mengelak dari bergaul dengan rakan-rakan selepas waktu kerja. Dia juga membataskan aktiviti hujung minggu dan jarang muncul di majlis keraian menjadikan pergaulannya terbatas selain segala aktiviti terhad di tempat kerja.

Baru baru ini dia dikunjungi oleh seorang lelaki yang ingin menjalin persahabatan secara serius. Lelaki itu merupakan teman sekolahnya dulu. Oleh kerana malu dengan keadaan dirinya, maka dia mendiamkan diri dan membiarkan lelaki itu dalam persoalan.

"Bolehkah saya dirawat. Mengapa hal ini terjadi. Mengapa wajah saya terutama bibir menjadi senget apabila saya senyum atau ketawa?" soal Nur Hanisah bertalu-talu.

Pada wajah kita terdapat otot muka yang dikawal oleh saraf muka atau facial nerve. Dalam kes Nur Hanisah, dia mengalami masalah hemifacial spasm iaitu satu keadaan di mana otot dan saraf pada satu belah muka menjadi lebih sensitif dan lebih mudah teruja apabila dirangsang. Impuls elektrik yang melalui otot dan saraf sangat laju dan kuat berbanding sebelah lagi menjadikan satu rangsangan yang tidak seimbang. Apabila ini berlaku maka otot pada sebelah yang dirangsang kuat akan ditarik dengan lebih kuat menjadikan keadaan wajah tidak sama simetrinya.

Suntikan BTA boleh memulihkan masalah ini. BTA atau Botulinum toksin type A merupakan satu jenis toksid yang membanyu merehatkan otot. Apabila suntikan BTA dibuat otot akan direhatkan. Ini membantu aktiviti otot yang berlebihan dikawal. Sejak dahulu lagi BTA digunakan di hospital bagi merehatkan otot. Antara penyakit yang memerlukan otot direhatkan adalah masalah otot spastik yang berlaku kepada mereka yang mengidap cerebral palsy. Stimulasi saraf yang kuat membuatkan otot menjadi tegang dan keras. Ia tidak boleh dibengkokkan sehingga sukar untuk menseimbangkan badan. Dengan BTA otot menjadi longgar dan boleh direhatkan semula.

Dalam perubatan estetik aplikasi BTA bukan sahaja untuk rawatan penegangan otot tidak terkawal namun ia juga penting bagi merehatkan meseter iaitu otot pada pipi. Mereka yang tidak suka dengan bentuk muka kembang pada pipi boleh mengubahnya menjadi kecil dan tirus. Otot pada kening juga boleh direhatkan dan hasilnya kedutan pada kening akan hilang. Begitu juga kedutan pada tepi mata yang sering disebabkan oleh pengecutan otot. BTA juga mampu menghilangkan kedutan di situ.

Dewasa ini terdapat pelbagai jenama BTA seperti Dysport, Botox dan Neuronox. Di luar negara juga terdapat pelbagai jenama BTA yang bagus dan mudah digunakan.

Suntikan BTA mampu bertahan selama enam sehingga lapan bulan, bagi sesetengah orang ia mampu bertahan selama lebih setahun. Ini bermakna kekerapan suntikan dapat dikurangkan dan dibuat mengikiut keperluan sahaja.

Biasanya BTA tidak mempunyai banyak komplikasi dan mudah diatasi oleh doktor yang berpengalaman. Malah pengalaman merupakan sesuatu yang paling penting apabila seorang doktor menyuntik BTA. Ini kerana tidak ada dos yang tepat melainkan daripada pengamatan dan pengalaman seseorang.

Biasanya dos yang rendah dipilih bagi suntikan kali pertama dan menambah dos pada pertemuan kedua, dua minggu selepas suntikan pertama. Pertemuan kedua dinamakan revision atau touch up. Perjumpaan penting bagi mengurangkan komplikasi dan memastikan hasil yang tampak sempurna. Ada doktor menggunakan ais semasa suntikan bagi menyejukkan kawasan yang mahu disuntik. Penggunaan ais kebiasaannya disukai oleh pesakit kerana mereka berasa selesa dan kesan lebam juga akan berkurangan dengan cepat.

Bagi yang sudah melakukan BTA tentu berpuas hati dengan hasilnya. Kedut-kedut yang tidak diingini di dahi akan hilang dan mata juga akan terbuka lebih luas. Sudah tentu wajah tampak lebih muda dan segar. BTA sesuai dilakukan oleh semua golongan usia.

Penulis boleh dihubungi di 03-87234808 dan 0132448484.

3 comments:

Nicolite said...

Ariston,

Terima kasih kerana post ini. sebenarnya saya juga adalah penderita bel palsy. saya ingin tahu di manakah pusat rawatan untuk mendapatkan suntikan BTA ini dan berapakah kosnya?


Jus

Sue Shuhaida said...
This comment has been removed by the author.
syiqa said...

macam mana dengan kes muka senget sebelah lepas jatuh??tapi tak ketara..cume bile ketawa baru nampak,mata x dapat tutup rapat n mata berkerdip lebih kerap dari y lagi sebelah..sebab dulu penah jatuh..luka dalam kat bawah kening..tapi sembuh tanpa rawatan doktor..tu bell pelsy jugak ke?